CAHAYA DZIKIR ( Majlis Al-Karomah )

Cahaya Cinta

MARI MEMBUMIKAN SYAHADAT TAUHID DAN RASUL

Tinggalkan komentar

Ubadah ibn al-Shamit r.a. meriwayatkan bahwa Rasulullah Saw. bersabda, “ Siapa yang bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah yang Maha Esa tanpa ada sekutu bagi-Nya, bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya, bahwa Isa a.s. adalah hamba dan utusannya yang merupakan kalimat dan ruh yang ditiupkan pada Maryam, dan bahwa surga dan neraka adalah benar adanya maka Allah Swt. akan memasukkannya dalam surga sesuai amal perbuatannya.” (HR. Bukhari) Pada riwayat Muslim disebutkan, “Barang siapa bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah maka Allah mengharamkan neraka atasnya.”

Anas r.a. meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad dan Muaz ibn Jabal yang berada di belakangnya berada dalam sebuah perjalanan. Lalu Nabi Saw. bersabda, “Hai, Muaz!”
Muaz menjawab, “Ya, wahai Rasulullah.”
Nabi berkata lagi, “Hai, Muaz!”
“Ya, wahai Rasulullah.”
“Tidak ada seorang hamba yang bersaksi secara jujur dari dalam hatinya bahwa tidak ada Tuhan meainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah hamba dan rasul-Nya, melainkan Allah akan mengharamkan dirinya masuk neraka.”
Muaz berkata, “Bolehkah aku memberitahukan hal ini pada orang-orang agar mereka senang?”
Nabi Saw. menjawab, “Jika diberitahu, mereka akan berpangku tangan.” Saat kematian menjelangnya, Muaz menyampaikan hadis di atas karena khawatir berdosa. (HR. Bukhari dan Muslim).
Maksudnya, ia takut dianggap berdosa karena dianggap menyembunyikan ilmu yang dimiliki. Pasalnya, Nabi saw. pernah bersabda, “Barang siapa menyembunyikan suatu ilmu yang bermanfaat bagi manusia maka pada hari kiamat Allah akan mengekangnya dengan kekangan dari api neraka.” (HR. Ibn Majah).
Hadis di atas tidak berlaku secara umum dan tidak boleh dipahami secara salah. Karena itu, At-Thibi memberikan penjelasan tentang kata “jujur” pada hadis di atas bahwa maknanya adalah “istikamah yang menunjukkan kesesuaian antara ucapan dan upaya menampilkan akhlak yang diridai.”
Al-Hafiz ibn Hajar berkata, “Penjelasan tersebut dimaksudkan untuk menyingkapkan kesulitan dalam mamaknai makna lahiriah hadis. Sebab, hadis di atas berarti bahwa semua orang yang bersyahadat tidak masuk neraka, karena redaksinya berlaku secara umum. Namun, dalil-dalil yang kuat lainnya menurut kalangan Ahlusunnah menunjukkan bahwa kaum beriman yang bermaksiat akan mendapat siksa. Mereka kelak dikeluarkan dari neraka berkat syafaat. Jadi, bukan seperti bunyi lahiriah hadis di atas.”

SOURCE

Penulis: cahayadzikir

Terus belajar sampai di liang Lahat...

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s